You are now in | Siti Nurazlinda's Official Blog

Rabu, 27 Mac 2013

Menjadi Yang Sulung Belum Tentu Dapat Jadi Yang Terulung

Assalamualaikum.

Okengg, memandangkan ayah dah belikan adapter netbook baru untuk saya so saya dapatlah berjimba sakan depan netbook. Online fesbuk, penuhkan timeline sendiri, godek instagram bla bla bla.. Sangat best okay ! Tak tipu.

Alhamdulillah, terima kasihh atas ucapan tahniah dan doa yang saya terima dari semua kawan kawan, senioritass yang super ohsemm dan masyarakat sekeliling. Terima kasihh tak terhingga untuk korang semua. Saya tak mampu balas dengan apa apa melainkan dengan mendoakan kalian semua :D

Dah rasa membajet retiss di situ ye. Okayy abaikan.

Tengah syok melayan sinetron Aliya, tetibe neuron dalam kepala ni bergerak dengan aktifnya. Tetibe je terfikir, dah lapanblas tahun rupanya saya lahir kat dunia ni. Hampir dua dekad. Perjalanan hidup yang panjang sebenarnya. Lapanblas tahun jadik seorang anak, lapanblas tahun jadik seorang kakak, lapanblas tahun jadik seorang hamba kat muka bumi ni. Pantasnya masa berlalu.

Alhamdulillah, selama lapanblas tahun saya duduk kat dunia ni takde satu pun yang kurang. Ayah dengan ibu kasikk makan pakai pelajaran didikan yang sangat sempurna. Lapanblas tahun saya jadi anak sulung. Anak pertama yang ibu lahirkan kat dunia ni. Syukur.

Dan selama lapanblas tahun ni jugak saya jadik seorang kakak kepada adik adik saya. Besarnya tanggungjawab tu kalau saya fikirkan semula. Tapi siapa sangka, saya hampir berjaya menyempurnakan tanggungjawab saya tu. Walaupun banyak kekurangan, tapi saya sedaya upaya cuba memperbaikinya. Sesiapa yang kenal saya, mungkin akan bandingkan antara saya dan adik saya. Ya, kami sama darah tapi kami tak sama perangai. Tak sama cara hidup. Itu yang sering dipertikaikan.

Saya agak terasa hati kalau ada yang membeza bezakan antara adik adik saya dan diri saya. Saya memang yang sulung tapi saya belum mampu menjadi yang terulung di mata semua orang. Saya pun ada kekurangan diri. So saya rasa takperlu lah sesiapa membandingkan antara saya dan adik adik saya. Allah ciptakan semua orang dengan perangai dan sifat yang berbeza kan?

Saya selalu berusaha, untuk menjadi seorang kakak yang baik. Dapat jaga adik adik saya dengan sempurna. Dapat berkhidmat untuk ibu dan ayah saya. Tapi saya manusia biasa, masih banyak kekurangan. Walau macam mana pun perangai adik adik saya, saya tetap sayanggggg mereka. Tak tergamak rasanya untuk rasa malu bila ada adik adik macam mereka. Saya bersyukur.

Dann saya harap, perbandingan macam ni akan berakhir. Biarkanlah saya dan adik adik dengan perangai kami sendiri. Tak perlu hipokrit kan?




Thanks For The Reading. Do Leave Your Comments Okayy!

Tiada ulasan: